STRATEGI PENGEMBANGAN JAMBU BIJI ( PSIDIUM QUAVA L) DESA: TELAGA SARI KECAMATAN SUNGGAL KABUPATEN DELI SERDANG PROPINSI SUMATERA UTARA)

  • Riolinto Marpaung Universitas Darma Agung

Abstract

Penelitian ini bertujuan: a) Mengetahui faktor internal dan eksternal apa yang menjadi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam pengembangan jambu biji ( psidium quava L) di daerah penelitian. b) Mengetahui alternatif dan prioritas yang dapat diterapkan dalam pengembangan jambu biji ( psidium quava L) di daerah penelitian. c)Mengetahui berapa besar biaya, penerimaan, dan pendapatan jambu biji ( psidium quava L) di daerah penelitian. d)Mengetahui kelayakan jambu biji ( psidium quava L) di daerah penelitian. Daerah penelitian ditentukan secara purposive sampling, desa telaga sari  dipilih sebagi tempat penelitian karena merupakan sentar pengembangan produksi jambu biji.  Penelitian ini akan dilaksanakan mulai bulan April 2020 sampai  dengan  bulan September 2020 . Metode penarikan sampel dilakukan dengan cara Simple ranom sampling (acak sederhana) dengan penentuan sampel mengunakan rumus slovin. Jumlah sampel pada penelitian ini sebesar 30 sampel.  Hasil penelitian ini menunjukkan: 1) Faktor-faktor internal dan eksternal untuk pengembangan jambu biji di daerah penelitian sebagai berikut: Kekuatan : Kesuburan tanah yang cocok untuk budidaya jambu biji, Pengalaman dalam berusahatani jambu biji, Jumlah Produksi yang tinggi, Adanya hubungan yang baik antara petani dengan pihak lain (Penyedia saprodi, Pemerintah, dan Perbankan, Permodalan memadai, Kelemahan : Pengetahuan petani yang masih rendah, Penggunaan teknologi masih sederhana, Pemasaran hasil yang masih terbatas, Tidak tahan terhadap iklim, Kurangnya akses informasi pasar, Peluang : Permintaan jambu biji  selalu tinggi, Kebutuhan mengkonsumsi tinggi, Komitmen pemerintah untuk mengembangkan kios pertanian, Ketersediaan sarana produksi selalu ada, Adanya kemudahan akses perbankan untuk permodalan, Ancaman : Harga jambu biji  dari luar komperatif, Pesaing banyak, Pilihan pelanggan pindah ke jambu biji  diluar daerah penelitian, Kurangnya perhatian pemerintah tentang pemberian modal dan lemahnya kordinasi antar lembaga terkait, Adanya fluktuasi harga sarana produksi. 2)Terdapat satu prioritas strategi yang paling sesuai untuk diterapkan dalam upaya pengembangan jambu biji di daerah penelitian yaitu menigkatkan modal dan kemampuan petani untuk menghasilkan produksi dan kualitas umbi jambu biji  yang baik. 3) Total biaya produksi jambu biji  didaerah penelitian tinggi di setiap musim tanam. Penerimaan usahatani jambu biji  di daerah penelitian juga tergolong tinggi  permusim tanam  dan  pendapatan petani di daerah penelitian pada setiap musim tanam juga tergolong tinggi bila di bandingkan denga UMR deliserdang. 4) Usahatani jambu biji  didaerah penelitian layak untuk diusahakan dengan nilai R/C > 1 yaitu sebesar 3,48.

Published
Mar 31, 2021
How to Cite
MARPAUNG, Riolinto. STRATEGI PENGEMBANGAN JAMBU BIJI ( PSIDIUM QUAVA L) DESA: TELAGA SARI KECAMATAN SUNGGAL KABUPATEN DELI SERDANG PROPINSI SUMATERA UTARA). JURNAL AGRIBIZDA (Journal of Agribizda), [S.l.], v. 5, n. 1, p. 136 - 145, mar. 2021. ISSN 2715-2413. Available at: <https://jurnal.darmaagung.ac.id/index.php/agribizda/article/view/2137>. Date accessed: 14 june 2024.
Section
Articles